Kok hati tidak sedih ya.. ditinggal ramadhan??!

selamat hari raya idul fitri…detik detik menjelang berakhirnya ramadhan… he he.. kenapa hati saya kok tidak sedih ya.. kok biasa biasa saja ya… , kok tidak seperti para sahabat jika ramadhan berakhir semua pada bersedih…. heran.. kenapa para sahabat kok bisa bersedih… padahal harusnya kan senang karena tidak puasa lagi, bisa makan dan bisa minum. kalaupun bulan yang penuh ampunan, barokah, dan rahmat bagaimana hal ini bisa langsung dirasakannya. karena kan ampunan rahmat dan barokah itu kan nanti bukan sekarang. apakah iya kalau tidak sedih bisa disedih sedihkan… sedih itukan respon. kalau selama ramadhan tidak bisa merasakan rahmat, ampunan dan barokah..masak iya hati bisa sedih ditinggal ramadhan… ah rasanya tidak mungkin juga.

saya termasuk orang yang tidak bisa merasakan rahmat bulan ramadhan jadi ya biasa biasa saja ditinggal bulan ramadhan. ya maaf ….  kelemahan saya… saya menyadari kalau sholat baca quran, zakat, puasa selama ramadhan ini saya baru sebatas ritualitas yang rutin saja sehingga saya tidak merasakan apa apa dari rahmat dan ampunan allah.  maapin saya ya Allah atas kelemahan ini, saya berharap tahun depan masih diberi kesempatan lagi untuk melaksanakan ibadah di bulan ramadhan yang tentunya tidak sekedar ritual saja… maap juga bagi rekan rekan yang aktif maupun tidak aktif membaca tulisan tulisan saya ini… banyak salah kata salah pemikiran dan bahasa yang kurang sopan maap lahir batin, danselamat menjalankan hari raya idul fitri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *