ramadhan hari ke 9 : tidak sekedar percaya tapi mengandalkan Allah

kita sudah beriman, kita sudah bersyahadat.. dan kita sudah percaya bahwa Allah itu ada. maka langkahselanjutnya adalah bagaimana kita mengandalkan Allah, Allah ini memiliki kehebatan Allah memiliki kekayaan, pemurah lagi, Allah memiliki segalanya….

Allah tidak lah statis tapi Allah selalu Aktif, Dia sangat sibuk mengurus seluruh Alam semesta menggerakkan semesta, dan Dia selalu berinteraksi dengan kita. Allah ada di dekat kita bahkan sangat dekat. Dia mendengarkan apa yang kita bicarakan, Dia melihat apa yang kita perbuat dan selalu merespon apa yang pikirkan dan kita rasakan. jika kita berpikir positif maka Dia akan menjadikan sesuatu menjadi positif, tapi sebaliknya jika kita berpikir negatif maka Allah akan menjadikan sesuatu menjadi negatif.

jika kita mengabaikan Allah maka Allah akan menurunkan ketidak tenangan dalam hati kita tapi jika kita mengandalkan Allah maka Allah pun akan menurunkan ketenangan, kabahagiaan….Allah selalu berinteraksi dengan kita.

maka sekarang tinggal kita apakah kita sekedar percaya atau kita sudah pada level mengandalkan Allah. Allah sangat bisa dipercaya dan Allah sangat bisa diandalkan. kita tidak akan sia sia jika kita berani mengandalkan Allah. mungkin dalam benak kita bertanya … saya sudah mengandalkan Allah tapi kok tidak merespon…. tidak mungkin, sangat tidak mungkin,… Allah pasti merespon cuma kita kadang kurang paham bagaimana Meresponnya Allah, bisa juga diawal kita doa , diawal ibadah kita percaya dan mengandalkan Allah tapi tidak istiqomah, ditengah tengah kita meragukan Allah misalnya dengan mengatakan bahwa “mana mungkin ini akan terjadi…..” bersitan dalam hati yang seperti sudah merusak keyakinan kita kepada Allah. dan jika sudah terbersit ini Allah pun langsung merespon untuk membatalkan apa yang sebenarnya akan Allah kabulkan dari doa kita tadi.

dalam ramadhan ini kita berpuasa melatih tubuh dan jiwa dan juga mengembalikan keruhanian kita. pada tingkatan Ruh maka salah satu indikatornya adalah bagaimana kita mampu mengandalkan Allah dalam setiap detika perbuatan. karena hakikat dalam segala hal adalah aktivitas ALlah. kita bekerja itu adalah aktivitas Allah, bagaimana tiak, yang menggerakkan kaki , tangan, jantung bahkan pikiran adalah Allah. dalam kita beribadah itu adalah aktivitas Allah kita bersujud yang menggerakkan Allah, kita rukuk yang menggerakkan Allah, kita bertasbih , tasbih kita yang menggerakkan Allah dan semuanya adalah Allah. hamba sebenarnya bukanlah yang sedang bersujud , hamba sebenarnya adalah yang sedang mengikuti dirinya di sujudkan Allah.

jadi mengandalkan Allah tidak hanya pada saat kita memiliki masalah saja kita mengandalkan Allah dalam segala keadaan, saya sedang menulis ini tangan saya digerakkan Alah untuk mengetikkan, pikiran sy diberikan ilham untuk menelorkan ide, mata saya dibuat bisa melihat sehingga saya bisa melihat hasil ketikan tangan saya, jadi semua apa yang saya kerjakan semua atas kehendak dan atas gerakan Allah.

ini bukan “manunggaling kawula gusti” adalah kenyataan yang paling hakiki, kenyataan yang memang demikian adanya. dan ini lah tauhid yang tidak menduakan Allah. Allah tidak saya duakan dengan kemampuan saya maka saya belajar untuk tidak mengakui bahwa tulisan ini dari saya, tulisan ini adalah dari Allah. tidak kekuatan apapun yang dapat menandingi dan menyaingi kekuatan Allah. semua atas gerakannya semua atas kehendaknya.

kesadaran ruhaniah kita membawa kita kepada aktivitas hakiki yaitu aktivitas keTuhanan. kita bukan tubuh,,,,, berarti siapa yang menggerakkan tubuh, berarti Allah kan. berjalan aktivititas tubuh, melihat aktivitas tubuh, berpikir aktivitas otak (tubuh) , berperasaan aktivitas (perubahan kimia dalam tubuh) nah sekarang mari kita tinggalkan tubuh kita dalam puasa ini dan kita serahkan jiwa kita kepada Allah sehingga benar benar kita nanti dapat menyadari bahwa Allah lah sang penguasa mutlak atas tubuh kita. tanpa penyerahan diri kepada Allah musatahil kita bisa mengakui Dzat sang mutlak. dan jika kita sudah mengakui hakikinya Sang Penguasa tunggal maka kemudian kita akan paham tentang hakikat mengandalkan Allah.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *