rasulullah bukan kyai apalagi ustadz

dalam kehidupan rsulullah beliau sangat lah “gaul” artinya beliau bisa diterima oleh anak anak, remaja, dewasa, orang tua.. pokoknya dari semua kalangan beliau bisa diterima dengan baik. dikalangan umat beliau tidak menganggap diri beliau adalah seorang yang lebih tinggi,  beliau hanya sahabat dari umatnya. posisi beliau yang sahabat ini lah yang membuat beliau cukup akrab dengan para sahabat sahabat beliau.

tidak pernah beliau menganggap dirinya seorang ustad apalagi kyai, tidak pernah beliau menganggap diri beliau lebih tinggi dari yang lain. saya kira ini merupakan strategi dakwah yang berangkat dari ketawadluan beliau kepada umatnya.

maka dai yang benar benar dai tidak begitu memperdulikan dengan sebutan yang diberikan kepada nya, mau ustad mau kyai mau Gus, yang penting berdakwah. kalau ada seorang dai tidak disebut gelarnya misalnya ustaz, kyai, habib, al mukarom dll menjadikan dia marah maka perlu dipertanyakan apakah dia pewaris para nabi atau bukan jika pewaris Nabi Muhammad SAW maka peduli amat dengan gelar Haji, dengan gelar ustaz, dengan gelar kyai …..

0 thoughts on “rasulullah bukan kyai apalagi ustadz

  1. saya setuju….dg pemahaman dari ustadz patrap…..he,he…

    saya sendiri pernah ngalamin lho….

    pada saat ketik nama yag disitu sengaja tidak saya tulis gelarnya…baik itu gelar akademis ataupun gelar spiritnya…..eh…eh…..la koq ya nyindir klo udah habis biaya banyak untuk ngedapetin gelar itu….

    mudah2an sekarang udah menjadi lebih baik…amin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>