Tingkat Kesukaran Amanah

ibarat orang main game maka semakin berhasil dengan tingkat ke lima akan naik ke tingkat ke enam dan seterusnya. Demikian pula dengan amanah, ketika berhasil dengan amanah yang mudah maka Allah akan memberikan amanah yang lebih sulit.

yang diperlukan adalah keseriusan dalam menjalankan amanah ini. Sebab semakin tinggi amanah maka semakin memerlukan konsentrasi dan kesungguhan dalam pelaksanaannya. Dan disini di butuhkan kepekaan dalam menangkap petunjuk Allah dan kecepatan dalam menjalankannya.

Model pertolongan Allah diberikan melalui tanda, bukan melalui cuma cuma atau tanpa melakukan apa apa. Pertolangan Allah itu diberikan dengan petunjuk yaitu tanda yang datang suka suka. Maka kita harus benar benar selalu siap 24 jam. Kepekaan kita juga harus terlatih untuk membacanya. Jika kita tidak sadar Allah tanda itu akan bisa bias, dan salah baca atau justru mengabaikan tanda tersebut.

HIdup ini kita seperti main catur, yang setiap langkah bisa berubah strategi dan arah, tapi kita punya suatu tujuan yang utama. Tujuan menyelesaikan amanah tapi strategi bisa berubah ubah, tergantung dari Allah berikan tanda apa.

Level atau maqom kedudukan orang disisi Allah tergantung dari bagaimana dia menjalankan amanah dari Allah. Semakin dia bisa menyelesaikan amanah yang sulit maka semakin maqom nya tinggi disisi nya. Semakin dia tidak amanah dengan apa yang Allah perintahkan maka semakin jauh dia dari Allah alias semakin rendah maqomnya disisi Allah.

maqom tajrid dan maqom asbab mengkritisi kitab al hikam

ada yang menarik di dalam pembahasan tentang kedua maqom ini, yaitu maqom tajrid VS maqom asbab. dalam kita al hikam kedua maqom tersebut di jelaskan secara singkat kalau maqom asbab berarti rejekinya masih harus dengan bekerja, kalau maqom tajrid maqom dimana rejeki tanpa asbab dan datang sendiri.

yang akan saya kritisi dari kedua hal tersebut adalah maqom tajrid dimana rejeki datang tanpa ada sebab apapun. Sebab jika pengertian salah orang akan mengejar maqom ini dalam bertasawuf dan ini akan menyesatkan tujuan bertasawuf itu sendiri, sedangkan kita tahu bahwa kitab al hikam adalah kitab tasawuf terbesar setelah kitab ihya. Di dalam al quran tidak pernah menyebutkan maqom tajrid ini. ketika rejekin disebut pasti ada syarat atau sebab sehingga Allah menurunkan rejekinya. jadi adanya maqom tajrid tidak berdasar dalam al quran, karena semua pasti ada sebab. Allah menurunkan rejeki kepada seorang hamba pasti ada sebab.

Sekalipun seorang kekasih Allah atau orang yang paling dikasihi rejeki diberikan Allah pasti ada sebabnya. Sebab utama rejeki datang adalah karena seseorang menjalankan amanah Allah, atau menjalankan ketakwaan kepada Allah. Dengan sebab ketakwaan ini seseorang akan mendapatkan rejeki yang tidak di sangka sangka. ketakwaan ini pasti berdasarkan amanah yang ada, misalnya amanah tamu dengan melayani tamu sebagai perintah Allah maka Allah akan menurunkan dari arah yang tidak disangka sangka. Jadi meski mendapatkan rejeki tidak di sangka sangka tetap ada sebabnya yaitu karena hamba tersebut menjalankan amanah dan perintah Allah.

jadi saya tetap berkesimpulan bahwa tidak ada mqom tajrid kalau itu diartikan sebagai maqom dimana rejeki datang sendiri tanpa sebab.

Dan jika mereka beriman dan bertakwa, pahala dari Allah pasti lebih baik, sekiranya mereka tahu

Beriman dan Bertakwa adalah dua buah kata yang sering bersandingan. Dan dua kata ini pasti di dahului dengan beriman setelah itu bertakwa. Beriman mengandung maksud bahwa kita harus sadar Allah. INIlah ajaran islam yang tinggi selalu menekankan pada kesadaran (mindfulness). Kesadaran akan Allah ini merupakan basic atau dasar dalam beragama, dari kesadaran ini maka akan muncul suatu perbuatan yang mengikuti kesadaran tersebut yaitu bertakwa. Secara teknis ketakwaan adalah menjalankan amanah Allah. Jadi beriman dan bertakwa adalah sadar Allah kemudian menjalankan amanah Allah.

Beriman kepada Allah dapat kita gembleng atau latih melalui dzikir nafas dan patrap. Dua metode ini sudah lama digunakan para wali wali bahkan secara implisit diajarkan Rasulullah. Misalnya kalimat hadis tentang jangan kau sia sia kan nafasmu itu artinya bahwa kita harus menggunakan setiap nafas kita untuk berdzikir itu artinya kita harus selalu berdzikir kepada Allah, kemudian ajaran dzikir nafas ini juga turun temurun dari para wali dan orang sholeh. Karena caranya yang praktis dan cepat maka ajaran dzikir nafas dapat bertahan hingga sekarang. Kemudian patrap, patrap misalnya digunakan oleh kanjeng sunan Gunung Djati ketika mengajarkan tentaranya untuk berperang, jadi patrap sebagai landasan untuk berperang melawan belanda pada waktu itu. Penggemblengan keimanan melalui dzikir nafas terbukti efektif.

Sedangkan ketakwaan adalah menjalankan amanah Allah SWT. Ketakawaan ini sangat luas meliputi seluruh aspek kehidupan kita. Dari mulai ibadah sampai kehidupan berkeluarga, bermasyarakat dan bekerja. Ketakwaan tidak hanya masalah ibadah sembahyang saja atau sedekah atau sebatas ritual di mushalla masjid tapi takwa termasuk dalam profesional dalam bekerja, tanggungjawab dalam bekerja, kreatif dalam bekerja, dan dapat dipercaya oleh orang lain. Karena pada wilayah takwa ini adalah wilayah perbuatan dimana kita harus take action melalukan sesuatu berdasarkan amanah yang kita emban. Perlu diingat bahwa dasar dari bertakwa adalah keimanan, jadi menjalankan amanah Allah harus berdasarkan sadar Allah. Menjalankan amanah berdasar sadar Allah akan menuntun kita kepada tindakan tindakan yang benar, tidak asal melakukan. Misalnya bayar hutang dulu atau pergi umrah? kalau kita lihat dari sisi nafsu pasti umrah dulu tapi kalau kita sadar Allah kemudian mendasarkan pada amanah maka hutang lebih d dahulukan dari pada umrah. Meski kita sudah sadar Allah maka kewaspadaan kita harus tetap kuat pada menjalankan amanah Allah.

Output dari keimanan dan ketakwaan ini adalah penghargaan yang besar dari Allah SWT. Penghargaan dari Allah yang besar ini dapat berupa keberuntungan hidup, kebahagiaan hidup, pahala surga dan sebagainya. Bahkan derajat atau maqom seorang hamba ditentukan oleh seberapa takwa dia, artinya seberapa banyak dia menjalankan amanah dari Allah, seberapa tanggungjawab dia menjalankan amanah Allah. Jadi maqom itu bukan ditentukan oleh gelar atau ilmu tapi lebih ditentukan oleh seberapa banyak ia menjalankan amanah dari Allah SWT. Semakin tinggi amanah yang ia emban maka semakin tinggi derajat di sisi Allah. Jadi dalam hal ini yang kita kejar adalah seberapa banyak kita telah berbuat dalam amanah ini. Mencuci piring nampak sederhana namun jika ini di dasarkan amanah maka ini menjadi hal yang sangat besar disisi Allah SWT.

Masing masing kita memiliki start yang sama, Allah memberikan start yang sama untuk mendapatkan derajat yang tinggi disisi Allah SWT. Ternyata bahwa kedudukan yang tinggi itu tidak berdasarkan keturunan, tidak berdasarkan ilmu, tidak berdasarkan jabatan , tidak berdasarkan ustad atau bukan, kyai atau bukan, ulama atau bukan, tapi berdasarkan seberapa banyak kita menjalankan amanah Allah, seberapa manfaat hidup kita untuk diri kita dan orang lain, terutama untuk keluarga dan sahabat terdekat, seberapa bermanfaat kita di tempat kerja kita seberapa manfaat hidup kita di masyarakat.

terinspirasi oleh Al Baqoroh 103