Articles with NLP

pentingnya syariat

syariat adalah sisi paling mudah orang beragama, yaitu fisik. kegiatan syariat seperti yang tertulis disetiap rukun nya adalah gerbang menuju hakikat dan makrifat. seseorang tidak boleh melepaskan syariat karena di syariat itulah segala perbuatan dikatakan benar atau salah.
syariat juga dapat menjadi terlatihnya syaraf syaraf atau neuron neuron untuk menyesuaikan diri dengan apa yang kita lakukan, maksud saya begini, misalnya di dalam sujud posisi sujud adalah posisi penyerahan , penyerahan diri adalah gerak jiwa sedangkan tubuh sujud. akan terasa berbeda jika kita berserah tapi tidak dengan sujud, dampaknya akan sangat berbeda. maka sujud ini adalah laithan mental untuk bisa berserah diri kepada ALlah. kita sudah tahu bahwa berserah itu tidak mudah… nah latihan menginstal sikap berserah ini adalah lewat sujud.
seluruh syariat mengandung unsur pelatihan jiwa yaitu menginstal software mental sehingga suatu saat bisa running ketika diperlukan atau ketika running secara otomatis meski kita tidak memintanya.
syariat ini dari rasulullah berarti dialah yang memiliki lisensi khusus dialah yang mahir dialah “uswatun hasanah” untuk itu karena uswatun hasanah maka rasulullah adalah model yang pas bagi kita untuk menginstal sotware software tadi (karena syariat juga dari beliau). bagaimana cara memodel rasululllah:
1. dengan shalawat dengan menyambungkan hati kita kepada Alllah dan kemudian kepada rasulullah
2. menjalankan ritual fisik yang ada misalnya sholat, haji, zakat, dan sunah sunah yang ada tuntunannya
3. memahami kenapa saya “mengikuti sunah” hal agar memudahkan kita memodel rasulullah.
4. menjalankan ritual syariat dengan ihlas sehingga neuron neuron bisa belajar, dalam bahasa komputernya ketika kita menginstal jika kita ihlas maka tidak terjadi hambatan atau konflik software…

perbedaan "pahala" dan "pahala dari Allah"

orang menjalanankan ibadah ada yang mengharapkan pahala dari Allah dan ada yang berhenti mencari pahala (dari nya tidak jelas dari mana). hati hati dengan 2 jenis kalimat diatas : pahala dan pahala dari Allah. ibadah kita bisa mengandung kesyirikan ketika kita berhenti pada PAHALA tidak berakhir pada Allah. untuk menyelamatkan agar tidak terjadi kesyirikan maka tambahkanlah dengan DARI ALLAH.
orang mungkin mengira kalau dua kalimat di atas adalah sama, tidak, kalimat itu sangat berbeda maknanya, dan ini mempengaruhi sistem pikiran kita. disinilah dari sisi bahasa kita harus mulai membenahi agar tidak terjerumus pada kesyirikan yang berakibat fatal terhadap sistem keyakinan kita kepada ALlah

meta model guru spiritual

dalam NLP ada metode namanya meta model dimana seseorang bisa kita model kemampuannya. misalnya kita ni mempelajari ilmu makrifat maka guru spiritual bisa kita model. metode ini baru meski oleh kalangan NU sudah lama dikenal …misalnya pangamal tarekat , ketika dia menjalankan tarekat sang guru di META MODEL” dengan cara membayangkan wajah guru, menghadiahi bacaan al fatihah… harapan dari metode ini adalah agar apa yang dimiliki guru ini secara spiritual dapat di model atau di deindividuasi oleh sang murid….. tapi jangan lupa untuk mengamalkan metode ini bacalah syahadat terlebih dahulu dan shalawat…. kepada rasul karena rasul Muhammad sebaik baik model yang ada