metode belajar makrifat On Line

Sekarang saat nya belajar On line, tidak ada batasan jarak lagi. Orang yang paling dekat dengan kita bukan lagi tetangga tapi siapa yang menjadi anggota di group WA, FB atau lainnya. On line memang mempercepat seseorang untuk belajar segala sesuatu termasuk salah satunya adalah belajar makrifat. Kalau  dulu sebelum ada online-online-nan  untuk belajar makrifat kita harus bertemu dengan guru kita, kita harus sowan, sekarang tidak lagi, cukup sya hello via WA, cukup Like di FB atau beri kemontar status status nya itu sudah bisa menjadi saluran keberkahan ilmu dari Beliau. Ya .. jaman sudah berubah untuk itu mari kita berubah .

gunakan sistem online untuk belajar makrifat caranya sebagai berikut :

  1. Gunakan google untuk mencari pelajaran apa saja. karena banyak istilah makrifat yang perlu anda ketahui
  2. Ikutlah group yang diasuh oleh salah satu guru makrifat. ingat anda harus jeli jangan salah pilih. Kunci untuk menemukan guru makrifat adalah kekonsisten beliau dalam mengajarkan untuk selalu ke Allah
  3. jalinlah interaksi dengan beliau terutama di FB dan WA karena nampaknya itu jalur yang paling banyak digunakan saat ini
  4. Amalkan secara istiqomah apa apa yang beliau sampaikan dan jangan bertanya sebelum mengamalkan.
  5. Mandiri untuk berjalan ke Allah. Tidak perlu takut dengan syetan atau tersesat karena jika niat lurus ke Allah maka Allah sendirilah yang akan melindungi. Terjadinya kesesatan dalam bermakrifat karena tidak ke Allah, belajar makrifat untuk sakti, untuk membersihkan diri, untuk surga dan lainnya, inilah yang bisa menyebabkan kesesatan

nah itu 5 tips simpel belajar makrifat on line, jadi materinya online, belajarnya langsung ke Allah. Kalau ada guru itu hanya sebagai penunjuk dari materi yang bisa dipelajari. Dan guru hanya sebagai motivator murid saja untuk lurus ke ALlah selebihnya Allah sendirilah yang akan mengajarkan.

jamannya sudah online anda harus lebih bercaya kepada Allah dari pada manusia yang bergelar guru, syech, ustad, mursyid dan lainnya. Keyakinan anda yang melebihi keyakinan kepada Allah akan menjadi Hijab bagi anda sendiri untuk menuju kepada Allah. Sekarang bagaimana anda akan ke Allah kalau masih terhijab dengan mursyid, mestinya anda tidak menginginkannya bukan.

saya pun saat ini belajar langsung ke Allah, guru guru saya hanya mengajarkan bagaimana ke Allah selebihnya saya yang terus belajar kepada Allah. dan ilmu Allah selalu mengalir. Maka benar bahwa makrifat harus langsung “online kepada Allah” belajarnya tidak bisa offline dengan manusia.

Tools belajar makrifat

 

Tools menuju makrifat

 

diagram diatas menunjukkan kepada kita tentang alat alat yang digunakan dalam belajar makrifat, jika kita salah menggunakannya maka apa yang kita tuju tidak akan berhasil.

syariat alat yang digunakan adalah ilmu, anda tidak perlu berfikir cukup menerima saja apa apa yang sudah dituntunkan Allah dalam quran dan Rasulullah dalam hadis. Orang yang syariatnya kuat adalah orang yang samikna wathokna, yaitu orang yang mengiyakan dan membenarkan apa yang ada di quran dan apa yang di hadis. tidak mempertanyakan ataupun menentang. Dalam hal menerima syariat jangan menggunakan pikiran jika menggunakan pikiran pasti arahnya ke nafsu yaitu mengotak atik syariat sesuai keinginannya… akhirnya nikah kawin cerai di perbolehkan, akhirnya yang haram menjadi setengah haram, yang subhat jadi halal, semua ini karena ulah pikiran manusia. Dan parahnya yang demikian justru di lakukan oleh orang yang ahli agama, ahli bahasa arab, ahli hadis dan ahli quran. kalau syariat pakai pikiran maka yang terjadi perdebatan tiada henti… dan akhirnya menjadi permusuhan yang tiada usai. kita lihat saja suni -syiah sejak jaman sahabat sudah perang dan hingga sekarang. bukan masalah hakikat, bukan masalah makrifat tapi masalah syariat. Baiklah mari kita luruskan kembali bahwa menerima semua syariat dengan ilmu pengetahuan tentang syariat untuk kita benarkan dan kita siap menjalankan.

yang kedua adalah, tarekat, setelah kita memahami ilmu syariat maka langkah berikutnya adalah menjalankannya dan itu yang dinamakan dengan tarekat. Tarekat bukan aliran tarekat qodiriyah atau naqsabandiyah atau saziliyah.. tarekat yang saya maksud adalah menjalankan dengan perilaku dan tindakan kita. Misalnya syariatnya adalah shalat maka kita menjalankan tarekat ini adalah dengan menjalankan shalat lima waktu. jadi tarekat maknanya luas. tarekat dzikir, tarekat shalat, tarekat sedekah dan lain sebagainya.

dari menjalankan tarekat ini lah maka Allah memberikan pemahaman pemahaman tentang hakikat dari tarekat tarekat yang dijalankan.. misalnya hakikat shalat, hakikat puasa dan lain sebagainya. pemahaman yang diperoleh dari menjalankan tarekat inilah yang disebut dengan hakikat. Pada wilayah ini sudah tidak sekedar ilmu lagi tapi sudah berbentuk pemahaman. Pemahaman yang berupa ilham. Ilham ilham ini nantinya akan mengerucut pada satu bentuk pemahaman yang lebih luas dan lebih dalam.

terakhir, adalah makrifat. ketika sudah mengenal hakikat tentang ibadah maka akan menemukan suatu pengenalan yang hakiki, pengenalan ini sudah tidak bisa menggunakan instrumen pikiran lagi tapi menggunakan kesadaran.

kalau sudah mencapai makrifat (syahadah) maka harus kembali ke yang pertama yaitu syariat, tarekat dan hakikat… sehingga antara keempatnya bukan lagi terpisah tapi sudah menjadi satu kesatuan.

demikianlah alat alat yang seharunya kita gunakan dalam makrifat. maka jangan gunakan ilmu untuk makrifat, gunakanlah ilmu untuk syariat dan seterusnya .

bagi yang belum paham ini tolonga abaikan tulisan saya ini tidak perlu diperdebatkan.