tips ramadhan (6) bagaimana jika terlanjur berbuat salah di bulan suci ramadhan

Bulan suci ramadhan memang seharusnya diikuti dengan perbuatan suci. tapi yang namanya perbuatan salah, dan sudah terjadi, namanya bulan suci ya dosanya harus segera dibersihkan, dengan cara apa , dengan cara istighfar. Hanya dengan istighfar ? ya cukup dengan itu dosa kita diampuni sama Allah. Kemudian kedepannya jangan diniatkan lagi untuk berbuat yang salah, ingat jangan di niatkan… begitu mudahkah dosa itu dihapus sama Allah, ya sangat mudah bagi Allah untuk menghapus dosa kita meski ini bulan ramadhan. maha ampunnya Allah itu sangat luar biasa… yang penting kita tidak merencakan untuk berbuat dosa.

yang tidak bisa diampuni itu kalau menduakan Allah, ini nggak direncanakan ya dosa … direncanakan apalagi… menduakan Allah dengan jin, dengan khadam, dengan bacaan quran yang bisa ini dan itu (karena yang bisa hanya Allah), dengan shalawat yang katanya bisa ini dan itu (karena yang bisa hanya Allah)….. itu jelas tidak ada ampunan jika tidak segera kembali ke hanya Allah.

baik jadi jangan cemas jika kita terlanjur berbuat dosa terutama di bulan suci ini segera mohon ampun dan kembali banyak perbuat amal kebaikan banyak ibadah kepada Allah. ….

Sinkronisasi lock down dan puasa ramadhan

Rasanya pas banget kalau pemerintah memperpanjang masa lockdown sampai ramadhan habis, meski ini tidak ada hubungannya, artinya lockdown bukan karena bulan ramadhan tapi karena adanya virus corona. Namun dengan adanya lockdowon ini kita dapat dengan leluasa untuk beribadah secara maksimal tanpa disibukkan dengan pergi keluar. Orang orang jaman dulu menurut cerita guru saya, mereka bekerja full 11 bulan, kemudian 1 bulan full untuk beribadah di bulan ramadhan. Berarti apa para nenk moyang kita dulu bekerja 11 bulan penuh dan 1 bulan me lockdown kan diri di bulan ramadhan.

Banyak sekali ibadah yang sesuai dengan suasana lockdown ini. Misalnya saja itikaf yang artinya berdiam diri tidak baca shalat dan tidak baca quran serta tidak pengajian, itikaf berdiam diri yang benar benar berdiam diri untuk sadar Allah. pas sekali kan dengan lockdown nanti kita puasa kita bisa itikaf di tempat mushalla kita masing masing (masjid tempat yang  biasa digunakan untuk sujud).

Kemudian puasa itu sendiri adalah pengurangan aktivitas dengan banyak berdiam, maka dalam bulan ramadhan ini kita banyak belajar tentang sadar Allah, dzikir nafas, patrap diam, dan aktivitas ibadah lainnya.

lock down tidak bisa bertarweh…. atau lock down bertentangan dengan tarweh, menurut saya justru lockdown ini sejalan dengan tarweh. Tarweh adalah ibadah santai yang sepatutnya dilakukan tidak berjamaah tapi sendiri sendiri.  Akibatnya kalau tarweh di lakukan berjamaah maka yang terjadi adalah ketergesaan, kecepatan, dan ketidak tumakninahan. Maka dengan adanya lockdown ini sangat pas dan sesuai kalau tarweh nanti kita lakukan sendiri dengan santai dan tidak terburu buru, relaks. Tarweh adalah ibadah persiapan untuk menuju itikaf, yaitu diam total.

Lockdown pastinya mengurangi interaksi kita dengan orang lain, sehingga mengurangai dosa dosa yang disebabkan karena berinteraksi dengan orang lain.

Nah cocok sekali kan antara lockdown dengan ramadhan, kita patut bersyukur karena ramadhan besuk virus corona belum reda. Sehingga kita bisa beribadah maksimal dalam bulan ramadhan.

oh iya bulan ramadhan di musim lockdown ini mengajarkan kita untuk tidk ber hura hura dalam beribadah misalnya buka bersama yang mana kita tahu acara ini hanya hura hura, makan sepuasnya dan sangat tidak sejalan dengan hikmah buka puasa yaitu ifthar. Ifthar adalah buka puasa yang dicontohkan Nabi yang hanya berbuka dengan 3 kurma dan 1 gelas. Tapi coba kalau buka bersama, berapa kurma yang kita makan, berapa makanan yang habis kita lahap, berapa gelas kita minum sehingga dengan adanya lockdown tidak ada buka bersama yang hanya merusak puasa dan melanggar sunah Nabi SAW alias perbuatan bidah.

jadi sekali lagi kita sangat beruntung  bulan puasa ini ALlah memberikan vidur corona sehingga kita bisa berdiam diri di rumah dan menjalankan ibadah dengan lebih baik.

Tanda tanda mendapatkan lailatul qadr

Tanda mendapatkan lailatul qadr yang  pasti adalah tanda yang anda dapatkan dalam jiwa yang memvibrasi hati dan pikiran. Hal ini sesuai sekali dengan apa yang Allah firmankan dalam surat Al Qadr pada ayat 5. dimana disebutkan salamun hiya matlail fajr kesejahteraan dari Tuhan yang maha penyayang… disini ada kata salamun yang sangat identik dengan tanda tanda psikologis, yaitu sejahtera. ukuran mendapatkan lailatul qadr adalah adanya kesejahteraan psikologis. Ada perubahan emosi dan perubahan pikiran serta adanya perubahan jiwa yang lebih tenang yang lebih muthmainah.

ciri ini tentunya lebih logis lebih rasional dan lebih sesuai karena mendasarkan tandanya dari apa yang Allah firmankan dalam al quran. Jadi jika anda itikaf di masjid lihatlah setelahnya apakah ada perubahan jiwa anda lebih tenang, lebih sejahtera? jika ya maka selamat anda mendapatkan lailatul qadr, tapi jika tidak berarti anda haru memperbaiki cara anda beritikaf.

apakah ada rasanya mendapatkan lailatul qodr, jawab saya ada. Jiwa anda akan menerima keadaan keadaan yang membuat pikiran dan hati anda lebih tercerahkan. hati anda lebih tenang dan pikiran anda akan lebih baik. Dan jika anda mendapatkan maka lihat perubahan yang ada di alam sekitar pasti lebih menyenangkan, labih indah dan lebih hening….. jadi bukan alam mempengaruhi diri kita , diri kitalah yang menerima lailatul qadr ini kemudian memvibrasi alam sekitar.

ketika jiwa tercerahkan dari urusan urusan (min kulli amr) maka urusan urusan itu akan mendapatkan penyelesaiannya. tiba tiba saja selesai dengan sendirinya.

inilah hikmah terbesar dari malam lailatul qadr …. maka benar saja kalau Rasulullah diperintahkan Allah untuk berdiam di gua hira….. karena pada saat ramadhan memang daya spiritualnya sangat besar. Dan daya spiritual yang besar inilah Rasulullah mendapatkan wahyu al quran dari hasil beliau berdiam di gua hira. Nah kita diajarkan rasulullah untuk itikaf yaitu berdiam di masjid (tidak di gua sebab susah cari gua kalau kita tinggal di kota atau di tempat yang tidak ada guanya). dengan itikaf ini kita akan mendapatkan ilham dari Allah pencerahan dari Allah. Kalau kita ya kelasnya ilham, tapi kalau rasulullah kelasnya wahyu.

sebagai penutup bagi anda yang sedang memiliki masalah besar dalam hidup sekaranglah saat nya untuk memohon kepada Allah dalam bentuk berdiam diri di masjid. (bediam bermakna jasadnya jiwanya meluncur menghadap memohon solusi kepada Allah). Sebagai cara praktis silahkan gunakan dzikir nafas. karena metode ini melatih kita untuk diam tapi sambung ke Allah. baik semoga kita mendapatkan kesejahteraan hidup dari hasil itikaf kita amiin.