Dasarnya adalah takwa

Suatu perilaku akan menjadi efektif dan berdaya guna jika ada sinkronisasi antara keyakinan, pikiran, perasaan dan perbuatan. keyakinan sadar Allah akan membawa pikiran dan perasaan sejalan kemudian diwujudkan dalam bentuk perbuatan yaitu takwa. kita lihat sinkronisasi antara sadar Allah dan takwa, dimana sinkronisasi ini akan menimbulkan hasil yang maksimal dan memiliki daya rubah yang besar baik bagi diri sendiri maupun bagi orang lain.

sadar Allah keadaan di mana kita menyadari Allah disini dan saat ini , sedangkan takwa adalah berbuat karena ada perintah Allah disini dan saat ini. Kalau anda masih belum tahu bagaimana menangkap perintah Allah maka berarti sadar Allah anda belum terlatih dengan baik, anda harus benar benar sadar Allah dulu baru dapat memahami akan perintah Allah. memang belajar sadar Allah dan takwa ini tidak mudah, meski anda sudah sering mendengar kalimat takwa bahkan mungkin anda bosan dengan kalimat takwa ini. Takwa ini kalau di dalami melibatkan unsur keyakinan kesadaran pikiran dan perasaan untuk melakukan sesuatu.

Ketika kita makan, kita makan atas dasar perintah Allah atau atas dasar nafsu makan? nah kalimatnya mudah tapi seringkali kita tidak mengindahkan  dengan kesadaran bahwa makan itu adalah perintah Allah sebab tandanya adalah lapar, yang mana lapar ini dari perut dan tubuh kita yang merupakan amanah dari Allah. Amanah dari Allah yang merupakan jalan takwa ini harus benar benar disadari jika tidak maka tidak dikatakan takwa. Kalau makan karena perut lapar, karena ajakan teman, wisata kuliner dan lainnya maka itu tidak termasuk takwa.

Takwa menjadi dasar dalam kehidupan sehingga kita sadar betul hidup ini kita sedang diiperintah Allah apa saat ini dan disini. Ya menyadari Allah yang disini dan saat ini, ini yang paling penting sebab ini akan membawa kesadaran akan sekarang bukan kesadaran di masa lalu dan masa depan. Kita hidup ya sekarang ini bukan masa lalu dan masa depan. Kalau kita hidup disini dan saat ini maka akan mudah dalam menyadari.

kesulitan kita menyadari saat ini dan disini adalah karena kita terlalu terkenan masa lalu atau karena terlalu memikirkan masa depan. jangan berpikir masa lalu dan masa depan kalau anda mampu bawalah masa lalu dan masa depan menjadi masa sekarang. bawalah keinginan masa depan itu ke masa sekarang. maka itu akan menjadi perilaku yang riil yang tidak mengganggu pikiran. Ok .. takwa adalah disini dan saat ini.

Sebagai cara untuk menuju ke takwa, kita bisa mempertanyakan apa yang sedang kita perbuat dengan menanyakan adakah perbuatan saya ini diperintah Allah? jika jawabannya iya maka kita lakukan dengan terus menyadari apa yang sedang kita lakukan adalah perintah dari Allah. Dengan laithan kesadaran yang intens dengan dzikir nafas, dan mendasarkan perbuatan pada takwa kepada Allah maka anda akan merasakan daya perubah yang sangat besar yang mempengaruhi diri kita dan orang lain.

baik selamat mencoba untuk menyadari bahwa perbuatan kita di dasarkan pada ketakwaan dan rasakan manfaatnya.

Seperti apa bisikan setan kepada yang belajar sadar Allah

Syetan pasti akan membelokkan agar manusia tidak sadar Allah. Dengan bisikan bisikan yang membuat manusia ragu tentang sadar Allah. dan berusha membelokkan untuk tidak sadar lagi dan kembali ke awal. Bisikan itu misalnya, setan membisikkan bahwa sadar Allah itu akal akalannya Purwanto, diakan bukan ustad.. jelas yang benar adalah ulama ulama yang bisa bahasa arab dan membaca arap gundul…. mana ada seluruh ulama salah dengan menterjemahkan dzikrullah itu sebagai ingat Allah, jelas benar lah para ustad dan kyai itu. kalau purwanto itu siapa ? bahasa arab aja nggak bisa… mau merevisi bahwa dzikrullah itu adalah sadar Allah… ……..ya ….demikianlah bisikan setan yang terus menerus membisikkan agar manusia tidak sadar Allah dan kembali kepada pengertian ingat Allah.

Setan akan menampakkan bisikan nampak indah dan nampak benar, berkaitan dengan sadar Allah di nampakkan salah dan menyalahi pendapat ulama ulama yang ada di kitab kuning. Sebab kalau sampai manusia berubah mindset dari ingat Allah menjadi sadar Allah, maka semakin mempersulit setan dalam menyesatkan manusia. bagaimana bisa disesatkan oleh setan kalau kesadarannya selalu berada  pada keadaan ON ke Allah.

Kalau manusia tidak merubah mindset dan mengikuti bisikan setan untuk tetap menggunakan ingat Allah, maka sangat mudah bagi setan untuk membelokkan untuk tidak lurus ke Allah. Misalnya dalam shalat dengan ingat Allah, maka manusia hanya bermain di otak misalnya mengingat ciptaan Allah yang bukan Allah, mengingat nikmat Allah yang bukan Allah juga… dan lainnya . Bahkan manusia akan terjebak pikiran untuk berusaha konsentrasi misalnya dengan fokus ke tempat sujud yang bukan Allah, atau fokus pada bacaan yang bukan Allah juga. Nah setan tinggal kipas kipas karena manusia meski shalat beratus ratus rekaat tidak membawa untuk khusyu.. karena jika tidak khusyu maka tidak akan berdampak apapun kepada manusia tersebut seperti disebutkan dalam al baqoroh 45 dan 46.

Setan tetap tidak terima kalau manusia belajar sadar Allah, sebab ini kunci dari segala kunci ibadah. Sadar Allah ini sama dengan ihsan. maka kenyataan bahwa orang sudah islam sudah iman, tapi ihsan belum. Meski Iman dan meski sudah  islam kalau belum ihsan ibadah apapun sulit untuk mendapatkan nilai pahala disisi Allah. Kunci keihlasan (karena ALlah) adalah di ihsan ini.

coba rasakan dalam hati kita masing masing, adakah perasaan jengkel, marah, dan perasaan negatif lainnya ketika membaca tulisan saya yang berisi tentang sadar Allah yang merupakan arti dzikrullah bukan ingat Allah. atau anda mendengarkan bisikan bisikan keraguan atas apa yang saya tulis tentang sadar Allah. nah…….. itu tandanya anda sedang di garap sama setan.

tapi sebaliknya, jika anda membaca tulisan saya ini kemudian anda merasakan pencerahan, kebahagiaan, dan perasaan plong dan tambah yakin tambah iman dan tambah mantap, itu berarti setan sudah jauh dari anda dan rahmat turun menerangi jiwa hati dan pikiran anda.

…… kita evaluasi masing masing diri kita

note: saya tidak merasa benar tapi apa yang saya sampaikan ini adalah kebenaran yang sifatnya hanya menyampaikan apa adanya.

apakah al quran dan hadits, masih belum cukup?

apakah anda percaya 100% bahwa kita kitab agama itu selalu benar? tentu memerlukan kajian mendalam. Apakah kalau sudah pengarang di anggap sebagai orang yang “tidak pernah salah” sudah bisa menjamin kitabnya 100% benar ? hanya dianggap bahwa penulisnya adalah “orang suci” sehingga kadang tidak rasional dalam menggunakannya sampai sampai al quran di kalahkan isinya. Kitab kitab agama yang sudah sangat lama, ratusan lalu dibuat apakah juga masih sesuai dengan yang sekarang?, tentunya perlu kajian mendalam dan telaah. Kajian kajian kitab lama efektif pada jamannya dan sekarang sudah beda jaman dan itu pasti banyak mengalami perbeadaan dan ketidak sesuaian.

agama ini mudah dan agama ini sangat simpel, cukup dengan al quran dan sunah, serta kitab kitab pendukung yang tidak bertentangan dengan al quran. Kadang kitab lama itu terlalu dipengaruhi oleh penulisnya artinya dibuat sangat subjektif. Misalnya jelas jelas di al quran disebutkan bahwa dalam setiap ibadah harus menyadari Allah, harus ada ihsan kemudian kitab buatan manusia menyebutkan semua ibadah harus menyadari Allah kecuali shalawat. Pernyataan kitab ini kan sangat bertentangan dengan al quran. Bagaimana bisa shalawat tidak perlu sadar Allah, sedangkan ke Allah saja kita harus sadar Allah. Ke Allah saja dengan berbagai ritual ibadah harus sadar Allah, tapi kenapa shalawat tidak perlu sadar Allah. Inikan pendapat yang sangat menyesatkan. Bagaimana mungkin shalawat tidak perlu sadar Allah sedangkan kalimat pertama dalam shalawat adalah menyebut nama Allah, yaitu Allahumma….

dan masih banyak sekali karena ulama tersebut saking fanatiknya dengan “shalawat” sehingga berpendapat berlebihan dan kebablasan dalam hal shalawat. Misalnya dengan  baca shalawat akan bisa laris dagangannya, bisa lancar merah jabatan, ini jelas pendapat yang sangat menyesatkan karena yang memberi rejeki adalah Allah bukan bacaan shalawat. Kemudian yang sering kita dengar misalnya baca shalawat maka akan mendapat syafaat, padahal di al quran di tegaskan bahwa yang dapat memberikan syafaat adalah Allah SWT bukan shalawat.

mari kita kembali kepada Ala quran dan memahami perintah yang ada di dalamnya. Kalau kita memahami perintah Allah dalam al quran maka al quran lebih dari cukup. Kesalahan kita adalah al quran hanya barang hafalan dan bacaan tanpa di telaah lebih lanjut apa perintah Allah kepada saya. Makan sebaik baik orang mengajarkan Al quran adalah mengajarkan kepada orang lain tentang apa bagiamana membaca perintah Allah dalam kitab tersebut. bukan mengajarkan hal hal yang justru mempersulit orang untuk memahami perintah Allah dalam ayat al quran yang dia baca. Misalnya dengan mengatakan ” tidak perlu tahu artinya kalau baca al quran, baca saja sudah berpahala banyak” pernyataan ini sangat menyesatkan orang untuk dapat memahami al quran.

 

jangan hanya Sadar JIwa tapi jadilah jiwa

maksudnya menjadi jiwa adalah diri kita fokus kepada diri yang berupa jiwa, jadi bukan fokus kepada jasad. Misalnya ketika kita sujud maka kita menjadi mahluk yang berserah bukan menjadi jasad yang sedang bersujud. Biarkan jasad kita sujud kita berada pada jiwa kita yaitu kita yang berserah kepada Allah. Kita harus mentranform dari jasad ke jiwa. dari jiwa ini lah kita dapat terus berinteraksi dengan Allah melalui ibadah yang kita lakukan. Selain ibadah ketika kita sudah bisa menjadi diri jiwa, juga kita gunakan aktivitas sebagai khalifah. kita menjadi jiwa yang menerima amanah Allah , diri menjadi jiwa yang peka dengan tanda tanda yang Allah berikan dan kita menjadi jiwa yang menjalankan perintah Allah.

Ketika kita menjadi jiwa lalu jasad kita bagaimana? jasda kita hanya mengikuti saja dorongan dorongan yang ALlah berikan melalui jiwa. tinggal follow saja. jadi jasad seperti mobil yang ikut kemana maunya jiwa yang sudah sadar Allah tadi.

Belajar Sadar Allah Secara Lengkap

Alhamdulilllah proses pengajaran sadar Allah sudah sangat lengkap, saya menamakannya dengan belajar sadar Allah A to Z. Pengajaran yang tidak hanya sebatas mengenal Alah, tidak sebatas di ibadah saja namun sudah sampai menyentuh sisi amanah duniawi. Jadi sekarang tidak ada alasan untuk tidak bekerja, tidak ada alasan untuk bermalas malasan. Pengajaran sadar Allah ternyata adalah menjadikan manusia menjadi amanah, seperti gelar Rasulullah yang Al Amin. Amanah tidak sekedarnya, tapi amanah adalah suatu perbuatan yang dilakukan dengan sungguh sungguh, ingat konsep amanah adalah kesungguhan. Belajar sadar Allah tidak lagi duduk diam di masjid dengan banyak berdzikir, tidak hanya menjalankan shalat sampai beratus ratus rekaat, tapi tidak menjalankan amanah. Ketiganya harus seimbang dan mendapatkan sesuai porsinya. satu saja amanah ini baik sebagai penyaksi,sebagia abdi atau sebagai khalifah di lewatkan maka hidup akan tidak beruntung, tidak bahagia dan akan berakhir dengan kesedihan.

berikut ini saya sampaikan bagan belajar lengkap sadar Allah, ya dari A to Z. Harapan saya dengan bagan ini kita dapat memahami untuk apa belajar sadar Allah, untuk apa belajar dzikir nafas patrap dan lainnya. Dengan mengetahui akhir dari pelajaran dzikir nafas ini kita akan lebih mantab dan akan lebih bersemangat dalam menjalankan sadar Allah.

dimulai dari belajar sadar Allah dengan dzikir nafas dan patrap, dengan dua metode ini  kita belajar bagaimana dapat menyaksikan Allah dengan mudah dan simpel serta efisien. anda tidak perlu dibawa dengan metode yagn rumit njlimet dan sulit. Cukup pelajari dzikir nafas dan anda akan mendapatkan kesadaran akan Allah (makrifat).

tahap yang kedua adalah menggunakan sadar Allah yang di dapat dari dzikir nafas ini untuk ibadah. Semua ibadah yang harus kita jalankan berlandaskan kekhusyuan, dan khusyu itu adalah yakin bertemu dengan Allah dan berserah diri kepada Allah, dan ini sudah kita dapatkan di pelajaran dzikir nafas yaitu saat keluar masuknya nafas. Semua ibadah tidak hanya shalat harus menggunakan sadar Allah.  Dari ibadah yang khusyu ini lah energi makrifat dari sadar Allah akan dapat tertata dengan benar. Sujud , Rukuk , dan lainnya akan menata energi makrifat sehingga siap digunakan untuk menjalankan Amanah.

Menjalankan amanah adalah tugas sebagai khalifah. tugas ini bukan main main, ini tugas dari Allah. jangan dikira banyak yang berhasil masih banyak yang gagal, maka saya harapkan semua jamaan sadar Allah jangan sampai menjadi bagian manusia yang gagal dalam menjalankan amanah Allah. rumus menjalankan amanah sudah kita pelajari yaitu di 3T. Yang pertama adalah merubah masalah menjadi amanah. artinya anda harus menggunakan rumus 3T123 menjadi 3T321. Tasbih tahmid dan takbir ya ini kunci yang sudah di anjurkan Rasulullah. untuk dapat menggunakan konsep 3T ini anda harus melalui tahap sebelumnya yaitu sadar Allah dan ibadah yang benar, sebab kita tidak hanya bicara teori tapi juga kekuatan atau energinya. nah energi untuk bisa menjalankan 3T itu adalah di sadar Allah. Kalau tidak ada energinya kemudian bicara 3T , maka seperti orang yang punya motor tapi tidak ada bensinnya, motor pun tidak dapat dibawa kemana mana artinya dia tidak akan dapat menjalankan 3T dengan benar.

akhir dari tujuan belajar sadar Allah adalah menjadi manusia yang beruntung, dan bukan menjadi orang yang sukses. Orang yang beruntung adalah orang yang hidupnya di bahagiakan Allah, dimudahkan Allah, dibantu Allah, di enak kan Allah. Jadi kita tinggal jalani saja dan semua hal akan selesai dengan mudah dan menyenangkan. Ini adalah tujuan akhir di belajar sadar Allah. Beruntung ini tidak hanya di dunia saja tapi juga di akhirat. ingat ketika kita nanti sakaratul maut maka suka suka Allah saat itu, mau menjadikan kita khusnul khatimah atau sebaliknya. pada saat itu kita akan berada pada kehendak Allah yang mutlak, ibadah tidak lagi dapat di andalkan , amal sholeh, anak sholeh, istri sholehah atau suami sholeh, tidak dapat lagi membantu kta, semua tergantung ALlah. Nah dengan  konsep sadar Allah ini kita akan dijadkan Allah menjadi orang yang beruntung. Maka dengan prtolongan Allah ini kita akan beruntung mendapatkan akhir hidup yang khusnul khatimah

baik semua hal yang berkaitan dengan konsep ini sudah saya uraikan detil dan banyak. Silahkan mana mana yang tidak paham pelajari dulu di web solospiritislam.com jadilah pembelajar yang tidak manja, jadilah pembelajar yang sungguh sungguh. jangan mudah tanya ini dan itu sebelum googling.

berikut bagan untuk memudahkah pemahaman kita

Lereng merapi sebagai bukti Tauhid tingkat tinggi

Lereng merapi yang akan kita dirikan merupakan latihan tauhid tingkat tinggi, belajar tauhid di dzikir nafas sadar Allah tidak untuk mencari selain dekat dan tambah bertauhid kepada Allah. Lereng merapi yang nantinya untuk program membina sadar Allah, adalah untuk orang lain, untuk kebesaran islam secara menyuluruh. Tidak untuk golongan tidak untuk sekelompok orang tapi untuk siapapun yang ingin belajar ke Allah. Dan tidak untuk kita apalagi untuk saya … karena sayapun juga berkorban untuk hal ini. saya di dalam lereng merapi ini juga belajar bagaimana menerapkan tauhid tingkat tinggi ini. karena dibutuhkan keyakinan abal abal… keyakinan yang bukan hanya di ucapkan.

kita bisa bayangkan jaman Rasulullah dan para sahabat beliau mengeluarkan harta mereka di jalan Allah. ya itulah bukti dari tauhid tingkat tinggi yang dimiliki para sahabat.

jangan memaksakan diri jika memang tauhid kita rendah, nantinya akan jadi konflik batin ketika harus mengeluarkan sejumlah nominal untuk pembebasan tanah dan pembangunan lereng merapi, tapi juga jangan menahan diri untuk berkorban lereng merapi jika ada daya dari Allah dan dorongan yang kuat dari Allah untuk berkorban. Anda bisa saja tidak tenang karena selalu ada pikiran untuk bersama sama membebaskan tanah wakaf di lereng merapi…. sering muncul pikiran pikiran itu. kalau sudah demikian berarti anda memang dikehendaki Allah, so… jangan tunda berikan sekemampuannya. berkorban sekemampuannya. Anda akan merasakan kelegaan hati dan itulah tanda hidayah dan tanda keberkahan hidup anda terima dari Allah.

berkorban beda dengan umrah atau haji, karena kalau berkorban jelas untuk orang lain bukan untuk kita, tapi kalau haji atau umrah dengan nominal yang lebih tinggi, kita masih bisa merasakan, merasakan naik pesawat, merasakan berada di tanah suci dan lainnnya yang notabene harta itu untuk diri kita sendiri bukan untuk orang lain.

keimanan dan tauhid dalam hal berkorban sepertinya menjadi keharusan spiritual di manapun. Berkorban adalah bukti keimanan yang paling nyata. untuk apa sekarang membuat puisi dan lagu cinta kalau dimintai uang kekasihnya saja menolak, untuk apa menguraikan kalimat kalimat syahdu tentang cinta kepada Allah, kalau berkorban di jalan Allah saja masih sangat berat.

baiklah, mari kita sama sama evaluasi diri kita masing masing seberapa iman kita kepada Allah SWT. semakin kuat iman kita maka semakin besar wujud korban kita kepada Allah SWT. jangan tunggu Allah memberikan bukti bahwa kita memang tidak beriman segera wujudkan bahwa kita benar benar beriman. dan mari kita gunakan kesempatan pembebasan tanah wakaf lereng merapi sebagai wujud bukti kita keimanan kita kepada Allah dengan berkorban dengan harta dan ilmu serta tenaga kita.

esensi Huu Allah

Esensi Huu Allah memang sangat dalam, dan hanya bisa dicapai dengan seringnya latihan yang terus menerus. Esensi huu Allah ini adalah sebenarnya perasaan juga dari kalimat thoyibah yaitu laa ilaha ilallah. esensi ini adalah bentuk peniadaan semuanya dan itu lah Allah. Mungkin sebagian kita bingung dengan pernyataan ini yaitu ketika huu adalah pendiaan dan ketika Allah adalah Allah. jadi sekali lagi bahwa peniadaan itu adalah Allah, atau bahwa yang tiada itu adalah Allah.

kenapa saya menyebut bahwa huu adalah peniadaan, kalimat Huu adalah Dia, kalimat dia berarti tidak ada, kalau ada berarti bukan dia tapi engkau atau kamu, nah ALlah kita tempatkan kepada Dia, agar pikiran kita menghilangkan segala keberadaan yang ada, ketika kita sudah bisa mencapai ketiadaan yang ada maka itulah Allah.

perintah seorang kyai sepuh jaman dulu kepada seluruh santrinya, carilah Allah kalau ketemu berarti itu bukan Allah, perintah itu artinya bahwa kita mencari di ketiadaan segalanya jadi kalau sampai ketemu berarti masih harus mencari sampai tidak ketemu. Cara simpel dan sederhana untuk mendapatkan ketiadaan itu adalah dengan dzikir Huu Allah dalam setiap nafas. Setiap nafas yang masuk kita meniadakan Allah sampai tidak ada dalam pikiran kita dan ketika nafas keluar kita dzikir Allah artinya bahwa yang tiada itu adalah Allah SWT. kalimat Allah ini adalah bentuk tajali nya ALlah dalam keasaran kita. sedangkan kalimat Huu adalah takholli yaitu kalimat peniadaan.

setiap nafas adalah peniadaan Allah dan pengukuhan akan kesadaran Allah. Peniadaan Allah dalam pikiran kita dan pengukuhan Allah dalam kesadaran kita. Jika kita mampu menggunakan kesadaran ini maka kita akan menemukan esendi berTuhan, memahami benar benar posisi Allah dalam diri kita yaitu bukan di pikiran tapi di kesadaran kita.

tempat belajar megukuhkan Allah dalam kesadaran

bahagia menurut islam

jelas orang bahagia pasti masuk surga, bahagia sekarang berarti masuk surga. dan sederhana untuk  bisa bahagia menurut islam itu, cukup sadar Allah. Ya cukup sederhana dan semua orang bisa melakukanya tanpa harus bertele tele dengan teori bahagia yang sangat puitis. Bahagia itu ya sadar Allah.

kiblatlah kepada al quran yang jelas jelas menyebutkan bahwa orang bahagia adalah orang yang selalu sadar Allah. Kalau yang ikuti adalah para motivator maka bahagia itu adalah ini dan itu, itu dan ini. pasti njlimet dan ruwet. ingat para motivator adalah pencari uang ketika mereka menjadi motivator, dan mereka terikat jam dan terikat untuk dapat memerikan teori yang indah indah.

ada juga motivator agama dimana mereka menggunakan dalil dalil agama untuk mencari uang. mereka tidak mungkin bicara apa adanya tentang apa itu bahagia dan bagaimana caranya. Mereka pasti muter muter ini dan itu. bahkan dengan dalil yang banyak ternyata tidak membuat bahagia tambah jelas justru tambah kabur dan kabur. Semakin banyak dalil semakin membuat bingung masyarakat. padahal dengan satu ayat saja itu sudah sangat jelas bahwa bahagia adalah sadar Allah.

ok, karena sudah sangat jelas maka mari kita sadari Allah jangan lupakan, jangan abaikan dan jangan tinggalkan ALlah dalam kehidupan kita. semoga kita mendapatkan kebahagiaan dunia akhirat amin

lagi lagi … kuncinya ada di lurus ke Allah

lurus ke Allah menjadi prioritas utama dalam hidup. Hidup di dunia kalau yang dipandang adalah permasalahan hidup maka akan menjadi masalah dan benar itu akan menjadi kenyataan yang tiada ujung…ujungnya sampai mati baru selesai itu masalah. melihat hidup yang di lihat adalah Allahnya saja, karena memang hidup ini dari Allah. Melihat Allah berarti melihat hidup dari sisi atau dari perspektif Allah, dan kita bisa melihatnya di al qura dan hadis, bagaimana kita di ajak untuk melihat hidup dari sisi Allah bukan dari sisi kita sendiri. Misalnya ayat yang menyebutkan bahwa masalah itu tidak akan membebani sesuai dengan kemampuan manusia, Nah kita diajak Allah untuk menyadari bahwa beban hidup itu tidak melebihi ukuran manusia. kalau kita melihat dari sisi Allah maka kita akan termotivasi untuk hidup jika kita melihat dari sisi diri kita sendiri maka hidup kita akan terasa sangat berat. karena pada dasarnya beratnya beban hidup itu tergantung dari persepsi kita. Semakin kita mempersepsi bahwa hidup itu berat maka akan terasa berat. Seperti misalnya ukuran panas atau suhu tergantung standarisasinya..jika menggunakan celcius mestinya berbeda dengan fahrenheit meski sama sama 70 derajat.

Maka agar beban hidup itu lebih indah bukalah al quran dan lihat bagaimana perspektif Allah dalam mengajak kita untuk melihat hidup. Di dalam al quran juga tersedia solusi solusi praktis dalam menghadapi hidup solusi itu ada lurus kepada Allah, ya lagi lagi saya harus menekankan pentingnya lurus kepada Allah apapun masalahnya. Orang yang lurus ke seperti air yang mengalir di tengah halangan bebatuan, dia tetap mengalir dan mengalir, dia tetap bergerak dan bergerak. ya Lurus ke allah akan memberikan energi hidup yang tidak akan mampu dihentikan oleh apapun. Jika kita memiliki keinginan atau cita cita maka luruskan ke Allah cita cita itu dan nanti allah akan gerakkan, dan jika Allah gerakkan maka tidak akan yang bisa  mencegah meski dihalangi. Ingat peristiwa ekstrim dari seorang bilal yang ditindih batu .. karena beliau lurus ke Allah maka batu sebesar itu tidak membuatnya meninggal.. beliau tetap lurus ke Allah dengan menyebut ahad ahad.

masih kurang bukti akan adanya lurus ke Allah? silahkan tanya pada jamaah dzikir nafas sadar Allah, yang telah mengamalkan dzikir nafas ini maka dia akan memberikan testimoni atau pengalaman yang benar benar membuktikan bahwa dengan lurus ke Allah ini akan menurunkan pertolongan Allah dan segala masalah lambat laun atau cepat akan mendapatkan penyelesaian masalah.

baik bukti sudah banyak sekarang tinggal menunggu apa lagi mari kita sama sama untuk lurus ke Allah dan ikuti perintahNya. Kita ingin hidup kita menjadi bahagia … sungguh beruntung mereka yang berdzikir sadar Allah dengan menyebut nama Allah dan ketika shalat…..

ayo tunggu apalagi segera kita luruskan ke Allah jiwakita semoga kita semua mendapatkan kemudahan dan mendapatkan pertolongan dari Allah

dzikir nafas sadar Allah…Touring d’jawa

insya Allah akhir november ini pangamal dzikir nafas sadar Allah akan mengadakan touring untuk mendakwahkan gerakan sadar Allah. Kegiatan akan di mulai dari bandung bergerak ke arah timur termasuk ke padepokan patrap dan terus ke timur hingga nanti kembali lagi ke barat.

kegiatan ini akan di motori oleh ki sunan, beliau akan naik motor dari kediaman beliau kemudian diikuti oleh kawan kawan yang dilewatinya untuk seterusnya estafet dengan kawan yang lain.

kegiatan ini merupakan kampanye gerakan sadar Allah dengan tujuan untuk mengajak siapapun untuk mulai sadar Allah.

baik semoga acara ini mendapat ridlo Allah amiin